Konsultasi, curhat, solusi untuk masalah Anda
RSS icon Home icon
  • Depresi, kenalan yuk!

    Posted on September 9th, 2014 Admin Psikologi 72 comments

    Ditulis oleh: Retha Arjadi, Psikolog

    Apa yang pertama kali terlintas di pikiranmu waktu mendengar kata depresi? Depresi biasanya identik dengan sesuatu yang negatif, kondisi yang tidak menyenangkan. Masalahnya, tidak semua orang memiliki pemahaman yang tepat mengenai depresi. Seperti kata pepatah, tak kenal maka tak sayang, tidak  mengetahui apa itu depresi sesungguhnya dapat membuat kamu tidak tahu cara mengenali dan menghadapinya.

    OK, pertama-tama, coba kita kenalan dulu yuk dengan sesuatu yang bernama depresi ini. Kalau secara teoritis, depresi dapat dijelaskan sebagai kondisi gangguan psikologis, yang ditandai dengan perasaan sedih atau kekosongan mendalam, tidak adanya semangat untuk berkegiatan, seolah merasa terperosok ke dalam lubang yang gelap dan sulit untuk keluar. Wah, susah sekali ya kelihatannya mengenali depresi ini! Ciri-cirinya juga kok abstrak gitu, gimana bayanginnya sih orang yang lagi depresi?

    Nah, coba ya kita lihat contoh menarik yang mudah-mudahan bisa membuat kita paham mengenai depresi. Apa kamu pembaca atau penonton Harry Potter? Kalau iya, berarti tahu dong sosok yang bernama “dementor”? Konon sosok dementor itu dibuat oleh pengarang Harry Potter (J.K. Rowling) dari pengalaman depresi yang pernah ia alami. Dementor itu tidak mudah digambarkan, sosoknya gelap, dingin, membuat tidak nyaman, dan menyerap energi siapapun tanpa terkecuali. Kalau kamu ingat bagaimana orang-orang yang diserang oleh Dementor, seperti itulah ilustrasi orang yang mengalami depresi. Menjadi tidak berdaya, semua hal menyenangkan seolah tidak ada lagi karena terserap oleh depresi yang sedang dialami, sampai kehabisan energi dan bisa juga hingga kehilangan kekuatan dan semangat untuk hidup.

    Lanjut ya… Lalu, apa kamu ingat hal yang dilakukan Harry Potter untuk melawan dementor? Betul sekali! Dia menggunakan mantera untuk  mengeluarkan “patronus”. Patronus ini pada dasarnya adalah hal-hal atau ingatan-ingatan positif yang dipakai untuk melawan dementor yang bersifat sebaliknya dan sedang menyerap energi tadi. Sambil bersusah payah, Harry berusaha mengeluarkan mantera tersebut sampai dementor berhasil dikalahkan. Nah, ini juga menarik. Selain menggambarkan depresi itu seperti apa melalui dementor, cerita Harry Potter juga sedikit banyak menggambarkan cara menghadapi depresi itu.

    Walaupun harus bersusah payah, tapi asalkan kita mau dan bertekad untuk mengalahkan depresi, maka kita pasti bisa keluar dari lubang depresi yang gelap dengan kekuatan positif yang kita miliki, atau yang dapat kita peroleh dari orang-orang yang peduli dengan kita. Intinya, inisiatif untuk berusaha dan jangan menyerah menghadapi depresi!

    Penulis terinspirasi dari : http://www.oprah.com/oprahshow/The-Brilliant-Mind-Behind-Harry-Potter


    Perkenalkan, nama saya Retha Arjadi, seorang psikolog dari Indonesia yang sedang menempuh pendidikan S3 di University of Groningen, Belanda. Melalui studi ini, saya bercita-cita mengembangkan terapi psikologis online untuk depresi di Indonesia. Sebelum sampai ke sana, saat ini saya sedang menyebarkan survei mengenai penerimaan masyarakat Indonesia terhadap terapi psikologis online. Saya mengundang kalian untuk berpartisipasi dalam survei ini. Link survei: https://ugroningenbss.qualtrics.com/SE/?SID=SV_4PCYXpPIhwiPMUt

    Info lebih lanjut mengenai terapi yang sedang saya kembangkan dapat dilihat pada: http://www.actandfeel.com/id/

     

    72 responses to “Depresi, kenalan yuk!”

    1. Mba Retha, menarik sekali artikelnya, apakah ada email pribadi sehingga saya bisa konsultasi melalui email?

      tks

    2. Apa ada email yg bisa dihubungi untuk curhat pribadi ?

    3. halo konsultasi spikolog,senang bs curhat dngn anda wlpun baru sekali..
      saya aya..dl sy pacaran dngn seorang laki2 yg sdh beristri smpe2 kita dibutakan yg nama nya cinta..dr cinta kita yg sangat kuat atau nafsu sy tdk tahu..smpe akhirnya q hamil dan punya anak perempuan..dan pacar q punya anak 3..ditengah2 perjalanan istrinya tau dan akhirnya memutuskan untuk bercerai dngn istrinya..smpe skrng sy blm menikah dngn pacar sy karna terhalang oleh dokumen yg blm lengkap..ditengah2 perjalanan hubungan kami..pacar q mempermasalahkan masa lalu yg yg pernah dkt dngn seseorang smpe akhirnya kita berantem..dan sy dikatakan tdk bs menerima ke 3 anak nya..tp sy sdh berusaha menyayangi mereka sprt anak q sndiri..pacar q membuat suatu keputusan stlh q dibelikan rmh dan fasilitasny dia tdk bs hdp bareng q karna alasan q tdk bs menerima anaknya.skrng yg saya tanyakan apa yg hrs sy lakukan? trims atas bantuannya

    4. Mba retha.. sy seorang ibu 35 thn,punya 2 putri,satu dr pernikahan pertama,satu lg dr pernikahan k 2,suami sy 45,suami dan mantan istrinya dulu pengusaha sukses namun ketika bisnisnya jatuh bercerai setelah pisah rumah 3thn.ketika pisah rmh dgn istrinya suami pacaran n menikah dgn sy disaat suami susah,stelah sy punya bayi ketauan oleh istrinya merekapun bercerai,tp sy sm sekali tdk pernah menganjurkan suami bercerai,sy lalu diboyong pindah k rmh suami yg dia tempatin dulu bersama istrinya,kami bersama2 kembali merintis usaha meski blm keliatan hasilnya,sy tdk kerja hanya mengurus anak suami,pernikahan sy skr 4.5 thn tp dua thn bbelakangan suami jd sering marah2 kdg masalah sepele dibesar2kan,saya pergi sendiri dgn ijin pun kdg dibilang mau mcm2,sampai ngatain sy perempuan ga bener,nyuruh sy pergi dr rmh n bahkan lemparin baju2 sy keluar,awalnya sy ga ngelawan,tp lama2 krn terlalu sering marah dan menghina emosi sy terpancing membela diri tp kt2 sy msh dlm bts wajar,sy skr merasa menyesal n bersalah atas pilihan sy,krn menikah dgn pria betistri,sy meratapi ini sbg karma dan selalu minta ampun sama Allah atas dosa2 sy.sy awalnya tkt jika suami mengancam cerai atw ngusir,skr sy udh pasrah biarpun sy ga punya apa2,yg penting sy hidup dgn anak2 sy.krn sy udh ga ngerti dgn sikap suami,klo lg baik nyanjung2 sayang2 sy tp dilain wktu sikapnya bisa berubah 180 derajat dan setelah marah flat tdk pernah minta maaf.mohon solusinya mba..makasih

    5. Salam..
      Sy mau brtanya, jika ingin konsultasi, harus lewat email ataukah langsung melalui komen??
      Trimakasih :)

    6. saya lagi galau. galau karena sering di bully dan diperlakukan seenak nya jangan kan oleh teman seringkali juga saya alami dalam keluarga. saya bingung kenapa, padahal saya selalu baik kpd mereka, menghargai mereka dan selalu menjaga perasaan mereka, tpi kenapa sy di perlakukan yg mnurut saya tidak adil untuk saya. sangat ingin rasanya saya memberontak tapi tidak bisa sy lakukan yang seperti itu. tolong solusi apa yg harus saya lakukan ?

    7. Malam…
      Sbnernya sya ngak punya mslah atau depresi
      Cma sya sering merasa.semakin hari kwalitas hidup saya menurun
      Bukan dri segi finansial tp kwalitas hidup

    8. sya jg merasakan hal yang sama,

    9. Mbak Retha, kalo mau konsultasi pake email atau dikomen aja ya? ini gratis kan?

    10. Assalamualaikum admin, slm knal saya rida lulusan S1 Bimbingan dan Konseling…pengen gabung dengan admin utk membantu orang2 yg sedang ada masalah…mohon bimbimngannya n terima kasih :)

    11. Saya baru saja lulus BK,pkrjaan wiraswasta (bantuin ortu di toko),orng BK kyk aq jg manusia, knp y..blm married pdhl usia 27thn ap gara2 dulu pernah kecanduan internet (chat) sblm kuliah di BK y?? tks

    12. istri sya selingkuh sya usir dia sbnarnya sy masih mencintainya dan sya mengalami depresi luarbiasa krn sampai skrg lom bsa trima kenyataan biarpun dia skrg sndiri lg ditinggal selingkuhannya bgmana cara sya melupakan itu smua?trims

    13. Dok suami saya terobsesi bercinta dengan teman saya apa suami saya kelainan?

    14. mba ada kontak yg bisa dihub ga ?

    15. Gmn caranya klo mau konsul melalui email?

    16. Selamat pagi..
      Saya seorang karyawati berusia 18th.
      Ada beberapa hal yang ingin saya konsultasikan. Saya merasa bermasalah dalam kehidupan saya dan segalanya terasa berantakan. Segala hal yang terjadi membuat saya tertekan tetapi tetap harus saya jalani.
      Bisakah saya melakukan konsultasi via e-mail? Karena lewat komen mungkin kan sangat panjang..
      Atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih banyak..

    17. Saya laki-laki berumur 22 thn dan sekarang saya sudah bekerja. saya seorang yang introvert. dalam hal apapun saya selalu lebih banyak berpikir daripada ngomong, bahkan saat diajak ngomong sama orang saya jadi tidak nyambung karena saya selalu berpikir bahwa mestinya orang yg ngajak ngomong saya harusnya udah tahu apa yg ada dipikiran saya (padahal belum tentu) jadi saya jawabnya singkat” aja . saya selalu ngomong seperlunya sama orang dan to the point. saya tidak suka mendengar orang ngomong basa basi dan tidak pandai basa basi. hal itu menyebabkan saya susah bergaul karena saya jarang ngajak ngomong orang (bingung ngajak ngomong apa) dan kalau diajak ngomong pun saya njawabnya pendek” bikin orang males ngomong sama saya. saya gak pandai ngomong, gak pandai bercerita dan mengungkapkan emosi saya. apa yang saya rasakan selalu saya pendam dalam hati tidak seperti orang yang exstrovert mereka selalu bisa mengungkapkan emosi yang sedang dirasakan dan segala hal bisa mereka jadikan bahan pembicaraan. saya juga minder kalo ketemu orang” yang exstrovert. saya rasanya jadi gak brani ngomong kalo ketemu orang exstrovert. saya lebih nyaman ngomong dan bisa mengungkapkan emosi saya dan perasaan saya kalau ngomong dengan orang yang introvert juga.
      saya juga minder dan merasa gak nyaman kalau diajak ngomong orang yang saya anggap derajatnya lebih tinggi dari saya (bukan berarti saya gak suka sama mereka). misalnya orang itu lebih ganteng dari saya/orang itu lebih kaya dari saya/apalagi cewe cantik. saya lebih nyaman dan bisa leluasa ngomong sama orang yang tampangnya pas”an, cewe yg ga cantik/biasa” aja saya berani ngajak ngomong mereka. padahal saya ini juga tergolong ganteng dan teman” saya selalu bilang kamu kalau ndeketin cewe pasti langsung dapet. dalam hati saya, saya ngajak kenalan aja ga brani, apalagi ngajak kencan, apalagi nembak. tp saya tidak mengungkapkan itu kepada teman” saya.
      gara” sifat saya itu juga sampai sekarang saya belum pernah pacaran. jangankan nembak cewe, saya mendekati cewe aja minder (cewe cantik yang saya sukai dan sesuai selera saya dan yang mungkin bisa saya dapetin. bukan berarti saya ekspektasi terlalu tinggi jg). kecuali cewe jelek/biasa” aja saya gampang ngajak ngomong/ndeketin mereka. masalahnya saya gak mau ndeketin cewe jelek.
      saya udah sering kali nyoba maksain ngajak ngomong orang (walaupun dalam hati gak pengen), ngajak basa basi orang tp malah jadi canggung karena gak sesuai sifat saya, dan saya kadang” jadi salah tingkah karena ngomong saya jadi terbata-bata. gara” itu saya malah jadi malu dan minder. akibat sifat saya yang introvert saya jadi sering depresi dan merasa kesepian. saat kumpul dengan teman pun saya jarang ngomong. ngomong cuma kalo pas lg bercanda bareng, lg pengen bgt dan punya bahan pembicaraan ato kalo diajak ngomong. saya selalu tertutup dan jarang bercerita isi hati saya kepada teman”. hanya dengan orang tertentu saya bisa leluasa bercerita. dan saya juga lebih bisa mengungkapkan emosi saya, perasaan saya, apa yang ada dipikiran saya secara tertulis. contohnya sekarang ini saya bisa cerita panjang lebar kalau memakai teks. ngobrol dengan teman pun saya lebih bisa leluasa dan banyak bercerita kalau melalui pesan teks (sms, bbm, fb, dll) dari pada ngobrol secara langsung. saya kalau ngobrol langsung panjang lebar merasa menghabiskan energi.
      karena sifat saya yang seperti itu saya jadi gak punya banyak teman. saya sering sendirian, kesepian, dan depresi. saya juga jarang ngajak teman pergi karena takut mereka ga mau, takut mereka bosen pergi sama saya, dll. saya kalau pergi lebih sering diajak sama temen saya daripada ngajak.
      saya pernah kumpul dengan teman pun tetap merasa kesepian karena pas ngerumpi bareng gak nyambung, jadi banyak diemnya. serba salah jadinya. teman” saya pun banyak yang merasa bosan kalo pergi berdua sama saya soalnya saya jarang ngomong jd temen saya merasa kyk pergi sama orang bisu/benda mati.
      saya pengen berubah dari sifat ini dan pengen jadi orang” yang normal (saya merasa diri saya ini aneh dan tidak normal), yang bisa supel, pinter ngomong, bisa membuat pembicaraan dulu, gak takut ngomong, disukai banyak orang dan punya banyak teman.

      Pertanyaan saya:
      bagaimana caranya supaya saya bisa begitu????? saya sudah mencoba berbagai cara dan meyakinkan diri saya supaya gak minderan, gak takutan ngomong, dan PD. tapi tidak bisa, saya selalu berakhir jd pendiam. bagaimana caranya supaya saya bisa jadi orang yang agak exstrovert????? saya merasa suram kalo saya begini terus. saya sudah kerja dan saya bakal susah bekerja dengan orang kalau saya masih begini. saya juga susah beradaptasi dengan orang” baru. bagaimana supaya saya bisa mengembangkan diri saya menjadi orang yang bisa terbuka?? apakah saya perlu hypnoterapi/terapi mental/ terapi lain semacamnya??? saya pengen berubahhh. T_T

    18. selamat sore,saya fittia 22 thn.
      dalam masalah prcintaan saya selalu gagal,padahal sudah berjalan cukup lama . disaat saya sudah yakin dengan menjalani hubungan ini dengan dia kenapa dari pihak keluarganya tidak menerima saya karena status keluarga saya yang broken home , apa ada yang salah dgn keluarga broken home ?
      dan disituasi ini saya jadi bingung langkah apa yang harus saya ambil . sedangkan pasangan saya secara tidak langsung tidak mau mempertahankan hubungan saya dan dia .
      pertanyaan saya : apakah saya harus pertahankan hubungan saya atau memang harus berpisah demi kebaikkan keduanya .
      terima kasih

    19. dok saya mengalami gangguan tidur (insomnia) sejak 8th yg lalu, sya sering memikirkan hal2 yg mengganggu pikiran saya, apakah ini sehat?apa solusinya ..

    20. Slmt mlm pak,

      Saya ingin bertanya, saat ini saya mengalami keadaan kejiwaan saya yg mnurut saya sudah tidak bisa di perbaiki, krn semakin hari,, saya semakin kacau.

      Jujur saja, umur saya bru 27 th, seorang wanita dan baru menikah 4 bln, saat ini saya sedang mengandung 2 bln stgh. Saya sgt khawatir dg diri saya yg skrg. Krn spertinya saya sudah hampir gila.

      Sejak kecil saya sering sekali mendengar dan melihat perkelahian orang tua saya, mgkn disini saya lah yg mewarisi sifat bapak saya yg keras dan suka marah2.

      Saya tumbuh dg emosi yg selalu lbh tinggi dr saudara2 saya lainnya. Hingga akhirnya saya dewasa. Saya bertemu dg seorang lelaki yg kini mjadi suami saya. Entahlah apa yg saya rasakan selama ini, selalu saja tidak baik. Berpikiran negatif, merasa ingin hebat, merasa ingin diperhatikan org lain, dan sensitif serta pendendam. saya menikah dg suami yg lbh muda. Dan sehari2 sy mrasa tertekan dg omongan tmn2 yg slalu mengejek saya dg kata2 yg menghina saya menyukai brondong. Saya malu dan selalu melampiaskan kekesalan saya thd pcr saya saat itu. Saya selalu marah2 krn hal sepele dan bbrp hal yg mnurut saya tidak sesuai dg keinginan saya, seperti dia yg kurus, kaku, kere, jelek, ga hebat, bocah, suka mkn kecap, suka nonton kartun dll yg mnurut saya itu mbuatnya terlihat lbh ke kanak2n. Saya sll memaksa dy terlihat lbh tua dan dewasa sesuai keinginan saya. Sampai akhirnya dia jenuh dan selingkuh dg adik klsnya. Saat itu saya merasa hancur krn bukan dia saja yg menghianati saya, tp srluruh teman2 dia yg saya kenal baik dan bbrp tmn saya sndiri menyembunyikan dan mensuport pcar saya jadian dg wanita lain. Saya merasa dikhianati oleh mrk dan pcr saya saat itu. Sampai akhirnya saya memutuskan untuk bunuh diri. Memotong nadi saya tuk pertama kalinya, wlpn itu hny smpai tersayat dan tidak membuat saya mati. Tp saya sungguh mrasa ingin mati.

      Saat itu saya kira, sy berhasil mbuat pcr saya kmbali, tp nyatanya enggak, pcr sy dtg itupun hny basa basi, kami pun cekcok kmbali, dia memaki2 saya bhkn berlaku kasar kpda saya, dy memukul saya berkali2. Hingga akhirnya sy pingsan. Dari situ saya mrasa sgt sakit hati. Saya mrh saya tidak ingin khilangan dy.

      Bbrp minggu kmudian saya coba melalui smua dg ikhlas, dan mcoba untuk move on, wlpn itu sakit sekali setiap kali hrs mlihat dy dg wanita baru nya. Sampai akhirnya entah knp pcr saya mnghubungi saya kmbali, dia menanyai kbr saya, dan ingin bertemu, hati saya sgt senang. Dan akhirnya kita bertemu, kita jln berdua, lyaknya msh pcrn, dan sayapun tidak peduli kalo saya menjadi yg ke dua. Krn saat itu pcr saya blm ptus dg pcr brunya. Bak gayung bersambut, cinta kita kmbali lbh bersemi, smpai akhirnya saya mnyerahkan keperawanan saya untuk nya. Dari situ kebutuhan seksual dy sll terpenuhi, smpai akhirnya kita bner2 balikan.

      hubungan kita mulai membaik saat itu, namun tak berlangsung lama, krn sifat sy yg temperamen selalu mbuat saya sulit mngendalikan emosi ketika marah. Kbiasaan buruk saya bertambah tidak hnya temperamen tp jd wanita yg suka mengancam bunuh diri, dan mngancam cerita ke org lain ttg dia yg udah mngambil kesucian saya. Itulah modal saya memaksa dia untuk menikahi saya.

      Bullying trs saja sy terima dr tmn kerja, tmn kmps S2 dan shbt2 sy ttg dia. Bullying yg sama ttg dia yg kere, bocah, tidak kere, tidak tmpan. Saya merasa ttp tidak bs mnerima bullyan itu, sy kerap kali marah dan suka mengada2 crt k tmn2 saya ttg suami saya yg sudah berubah menjadi org yg sukses.

      Stelah mnikah keadaan sy smkin buruk, saya sm sekali tidak melaksanakan tgs saya lyaknya seorang istri. Dikarenakan tnyata suami sering kali tidak dpt bertahan lama untuk ereksi. Sebenarnya slm pcrn saya kerap mrasakan hal yg sama cm saat itu dia myakini hal itu hanya jam terbangnya yg krg, dy mngatakan klo sudah mnikah mgkn bs lbh baik.

      Skrg sudah hmpir 4 bln mnikah dan masih saja tak bs berhubungan intim lbh dr 5 mnit. Saya smkin kesal ditambah ingatan saya ttg bullying sll terbayang. Sepertinya suami saYa sgt payah. Tidak hnya pnampilan, kantong, skrg ranjang.

      Saya ingin sekali bercerai krn sudah tidak than setiap hari berantem dan ribut krn mslh2 sepele. Sampai sering kali menyakiti dy dg memukul dan melukai dy. Ditambah keadaan sy hamil muda, fisik dan jiwa saya sudah mulai tidak tahan. Mkin hari saya merasa jd seorang wanita pling jahat di dunia. Tidak jarang saat ribut saya selalu memukul perut saya spy anak ini tidak lahir dan saya ingin bercerai.

      Ortu tidak pnh mensuport saya mrk slalu myalahkan saya, mrk blg saya kesetanan. Tp hati sy sgt merana dg ini smua.

      Apa yg hrs sy lakukan dok. Sy cukup tersiksa dg jiwa saya, sy ingin sekali mjadi wanita normal, yg lembut, ceria dan tidak sensitif.

    21. saya selalu merasa insecure. selalu merasa hina, bodoh, gak sama seperti orang lain, aneh, terkucilkan. saya merasa ingin segera mati. saya merasa introvert sekali. saya dipaksa kuliah dijurusan yang saya tidak sukai dan saya kesulitan dalam menghadapi pelajaran2nya. saya ingin memperdalam musik tapi tidak direstui orang tua.
      apa yang harus saya lakukan atas semua ini? saya ngrasa gak sanggup.. terimakasih

    22. mba retha maaf apa ada email pribadi? saya dulu pernah mengkonsumsi obat anti depresan skrg memang sudah berhenti tapi setiap kali ada masalah saya seperti mengalami sesak nafas.. apa saya harus selalu mengkonsumsi obat tersebut?

    23. dok saya bingung saya gak tau harus gimana..
      beberapa bulan lagi saya akan lulus SMK IT tapi sejujurnya saya tidak begitu menyukai IT saya di paksa untuk masuk ke sekolah saya dan mengambil jurusn yang di inginkan oleh ibu saya…
      dan saya tidak tau harus lanjut kemana..
      saya benar benar putus asa dok..
      saya tidak tau lulus nanti saya mau jadi apa lanjut kemana atau pun harus apa..
      saya ingin melanjutkan IT tapi saya takut saya tidak bisa mengikuti pelajaran dengan baik,,,
      semenjak saya masuk smk saya benar benar tertekan dok..
      saking bingungnya saya mikirin ke lulusan saya, saya pernah ingin bunuh diri dan ingin mati dok…
      saya juga pernah ingin belajar merokok dan mengikuti pergaulan bebas…
      tapi saya masih memikir kan keluarga sayaa walaupun keluarga saya juga tidak adda yang mau mengerti saya dan mendukuung saya…
      saya harus gimana dok saya sudah benar benar tidak tau harus bagai mana lagi…

      tolong saran nya dok terima kasih sebelumnya…

    24. Saya adalah gadis berusia 17thn, saya anak pertama. Saya disini mau minta solusi dengan masalah yang saya hadapi. Saya mempunyaI ibu yang masih berusia 36 thn. Dia masih suka main kesana sinI sedangkan sayapun anak muda gak suka keluar rumah. Masalahnya ibu saya dekat dengan pria lain yang sempat saya tanya itu hanya sekedar teman curhat. Yang suatu ketika saya tak sengaja buka bbm ibu saya ternyata mereka berdua sedang chat pake kata sayang. Apa itu yang namanha teman? Semakin penasaran semakin saya selidiki ternyata mereka juga suka ketemu, yang membuat saya kesal ibu saya berani main kerumah pria tersebut sampai berani meminjamkan uang yang sedikit banyak jumlahnya. Dan lagI saya gak suka dengan sikap dia kalau ayah saya pulang kerja dia masih sibuk dengan hpnya. Saya gak berani nanya ataupun bilang ayah saya sebagai anak serba salah. Ayah saya juga tak terlalu bnyak mengatur karna tau sifat ibu saya yang gampang kesinggung dan mai. kabur darI rumah. minta solusi apa yang harus saya lakukan? Terimakasih

    25. 1 th yg lalu saya lulus SMA , setelah lulus saya di beri pilihan untuk kuliah atau kerja, saya pribadi memilih kuliah namun kondisi saat itu otang tua saya ingin membeli kios untuk jualan, saya mengurungkan niat untuk kuliah, karena saya fikir kios itu nantinya akan berguna, mengigat ayah saya sakit diabetes dan sering tekanan gula darahnya tinggi saya takut apabila terjadi apa apa terhadap ayah saya bagaimana ibu saya bisa mencari nafkah apa bila tdk mempunyai kios tersebut. dan sekarang saya berjulan, namun sampai sekarang apabila membahas tentang kuliah saya tidak mampu menahan emosi, saya menjadi berkaca kaca apabila sedang membahas kuliah, lalu bagaimana apa solusi untuk saya?

    26. Salam, sy mozan(nama samaran) dari jawatengah ingin tahu bnyk dan ber tanya jawab tentang masalah psikosis atau psikologis, sy pelajar umur 18 th dengan derita yg kurang jelas menurut sy dengan apa yg sy lihat dr artikel kejiwaan mungkin sy telah terkena depresi yg sdah berkepanjangan sselama 10 bulan ini,disebabkany sy mengalami kegagalan berprestasi di sekolah tidak naik kelas krena absensi yg kurang lalu sy pndah k skolah lain tp orgtua sy salah menempatkan sy d skolah yg tdak sesuai dengan apa yg sy mau terus terang sy merasa di lecehkan sewaktu itu sangat benar2 hancur smuanya reputasi sy dan diri sy akibat nya dari byk sebab seperti tekanan mental,tekanan batin,tidak ada harga diri,putus asa,dan tidak bsa lg untuk berperasaan,serasa hati ini mati atau mungkin seperti mayat hdup,susah tdur susah makan dll,tdak ada gairah dan tdak tertarik dengan lawan jenis,yg lbih jelasnya sy merasa tidak mengenal siapapun termasuk orgtua saya,tapi sy msih tau siapa mereka,sy sangat tersiksa dengan keadaan tsb,pernah sy larikan k klinik hypnoteraphy pun tdak ada hasil yg benar2 nyata,kira2 obat apa yg harus sy konsumsi untuk terapi pemulihan ya dok ? trimakasih

    27. saya usia 28thn,,,banyak pengalaman buruk terjadi dihidup salah satunya adalah perceraian…anak saya berumur 8thn. setelah perceraian banyak hal yang berubah dlm hidup saya termasuk sikap dll..dan saya merasakan itu emosi yg tak terkontrol,,,susah konsentrasi, insomnia,dan banyak rasa khawatir,sering uvoria sendiri karna saya tdk ingin orng lain tau betapa sumpeknya saya…apakah dlm hal ini saya termasuk depresi atau stres? trus langkah apa yg harus saya lakukan sekarang? tq

    28. hai namaku toni usia 23 tahun, saya orangnya pendiam selalu menyimpan kekesalan dihati.

      saya punya pacar hubungan kami sudah 1 tahun lebih, saat pcr saya punya kekurangan saya bantu itu. tapi pcr saya dari dulu sikapnya selalu cuek terhadap saya. saya bingung harus bagaimna mau lanjut atau tidak ?
      tapi saya jujur sayang sama dia tapi sifat dianya yg cuek ga tahan dihati ?

      trimakasih

    29. Saya ibu 1 anak, saya baru melahirkan krg lbih 2bln yg lalu..
      Saya sangat stres menghadapi anak saya ini, karna dy tdr ga perna lama jadi saya jg kurang istirahat.. Setiap anak saya nangis saya cenderung mau mencelakai diri saya sendiri, bahkan anak saya.. Saya sering bgt berfikir ubtuk buang anak ini atau bahkan bunuh anak ini.. Saya merasa butuh bantuan secepatnya..

      Makasi

    30. halo kak , nama saya regina . saya ingin tau apakah yang harus saya lakukan ketika saya di ancam dengan seseorang scammer yang akan menyebarkan video toples saya , awalnya saya tergiur dengan uang yang dia akan kirimkan kesaya , namun sesaat itu ternyata pada saat chatting dia merekam chatting saya diam2 dan akhirnya dia meminta terus ke saya untuk mengirimnya video toplesnya lagi , namun saya gak mau , an akhirnya dia mengancam akan mengirim video tersebut ke keluarga saya dan teman2 saya , apa yang harus saya lakukan disaat begini? saya gak tau apa yang harus di lakukan dan saya sangat tertekan . dan juga saya tidak ingin berbicara kepada orang tua dan teman2 saya ttng masalah ini , karena saya tau kalau saya berbicara palingan juga di anggap angin lalu dan mama hanya akan memarahi saya :(dan seumur2 saya juga orangnya tertutup jika di kaitkan dengan masalah pribadi ,dan juga senang menyimpan apa2 sendiri di dalam hati saya. saya berumur 18th . mohon pencerahannya kak.

    31. Saya bingung mulai drmana,tapi yg Saya rasakan adalah,saya takut,takut skali akan semua hal…sedih yg gak kira2,deg2an gak tau knp,sensitif skali jadinya,dsb dsb…saya bingung ungkapin nya,mbak…tlg bantu saya jelaskan dan berikan jalan keluar utk bisa lbh tenang dn semangat lagi…gak Slalu pikiran yg gak2 dsb…saya mohon tanggapannya,mbak…saya tgg skali…makasih ya…

    32. Halo,

      Saya sepakat, klo ada kemauan pasti ada cara :) kebetulan saya juga sedang mengembangkan konsultasi psikologi anak, mungkin kita bisa bekerjasama untuk pengembangan layanan ini.

      info lebih lanjut, cek di http://jagaddhita.org/portfolio/details/konsultasi-online

      salam,
      jagaddhita.org

    33. Saya perempuan berumur 19tahun. Saya diputuskam oleh pacar saya yang berumur 21tahun. Saya semacam tidak menerima dengan alasan dia memutuskan saya. Karna saya tidak melakukan hal yang salah. Dia memutuskan saya dengan alasan karna saya seperti anak kecil, dia merasa tidak cocok dengan gadis seumuran saya. Kemarin saya mencoba mendatanginya untuk meminta penjelasan dan meminta baikan, tetapi dia malah memaki saya dan mengusir saya. Dia membentak dan berkata kasar kepada saya. Bahkan saya sampai di bilang psikopat, orang gila, kampungan, dan freak. Dia menganggap saya melakukan hal yang memalukan.
      Dan setelah itu saya tidak mendapatkan hasil apa apa akan semua yang saya usahakan.
      Dan setelah pulang, saya merasa jadi gelisah. Ketika saya bangun tidur, saya terbangun dengam suara berisik difikiran saya tentang makian-makian yang di lontarkan pria itu. Saya sangat terganggu oleh pikiran tersebut. Merasa ada yang pikiran yang menolak bahwa ucapan pria itu tidak benar tetapi disisilain ada fikiran lain yang menolak. Dan itu sangat menyiksa saya. Bahkan sampai saat ini saya merasa masih gelisah akan semua kejadian itu.

    34. Saya seorang karyawan honorer sy px usaha kecil di depan rumah. Ini merupakan pertengahan tahun 1 pernikahan sy. Suami sy duda 2 anak. Dulu sewaktu kuliah sy dibiayai oleh suami namun di akhir-akhir semeater pencahariannya mulai sepi sy kesulitan membayar uang kuliah, namun alhamdulillah semuanya bisa teratasi. 1thn stlh selesai kuliah kami memutusjan untuk menikah. Segala persiapan untuk itu kami berdualah yg turun tangan. Pernikahan cukup memakan biaya jdi kami sempat berhutang. Setelah menikah hutang” itu kami lunasi hidup kami terasa sulit, namun berangsur-angsur membaik. Untuk melunasi hutang” kami sy meminjam sertivikat tanah milik ortu untuk meminjam uang di bank. Ini merupakan tahun tersulit untuk kami semakin banyak kebutuhan yg harus dipenuhi. Sy semakin stress lebih besar pasak dr pada tiang. Ibu sy selalu menuntut hal” yg belum bisa sy penuhi. Ibu tdk mau tw dgn segala pengeluaran pokok maupun yg mendadak dia terus sj menuntut berbagai hal yg sepantasnya dia seorang ibu meskipun tdk dapat membantu secara materil setidaknya dia bisa memberi semangat tanpa banyak mengelur dari pada harus marah-marah dan membuat saya semakin stress. Dia selalu membeda”kan saya dg k” sy dan suaminya yg kedua”nya bekerja di slah satustasiun tv. Dgn penghasilan tentu sj lebih memadai dri pada diri sy. Saking sy tdk mampu lagi menahan semuanya saya marah dan membentak ibu sy, saat itu rasanya sy ingin ada pintu besi yg memisahkan kami. Sy memutuskan untuk meninggalkan rumah dan tinggal di rumah mertua, tp, hati saya gelisah dan sedih memikirkan bagaiman nanti ayah, ibu dan ponakan sy yg harus sy tinggalkan sementara keduanya tdk bekerja. Namun, sesekali sy berfikir masa bodoh ada k” sy yg akan mencukupi kebutuhan mereka. Tp, tetap sj sy resah entah harus bertindak seperti apa.

    35. hallo mba,saya pria 26 tahun. saya sekarang sedang melanjutkan kuliah saya s2 dan sebentar lagi selesai. saya dulu sempet bekerja dan keluar karena saya sedang mengikuti proses seleksi salah satu perusahaan BUMN, dengan pertimbangan etika maka saya keluar pada saat itu.hasilnya saya tidak lolos pada tahap 3 seleksi itu. saya bisa dibilang mirip dengan apa yang disampaikan dengan comment “joko star” diatas, ya..saya introvert. saya sudah lamar pekerjaan kesana kemari, bahkan setiap perusahaan yang saya lamar selalu saya buat folder khusus dilaptop saya,kira2 ada 100an folder perusahaan yang sudah saya lamar.saya belum mendapatkan pekerjaan sampai saat ini, disisi lain saya membutuhkan pekerjaan. dalam kondisi seperti itu masalah internal keluarga yang semakin memanas seiring berjalan dengan waktu dan tidak pernah usai baik dari financial dan non financial.masalah eksternal pun berdatangan yang notabene itu bukan perbuatan saya tp tetap karna saya bagian dari keluarga saya pun ikut merasakan dan prihatin. orang tua saya sudah berpisah sejak saya TK kecil dan saya menyaksikan langsung pertengkaran orang tua dengan mata kepala saya sendiri. sekarang saya dengan kalo kepribadian seperti itu merasakan hal yang sama dengan “joko star” rasakan dan sering kali saya merasakan beben pikiran atau masalah muncul di waktu yang bersamaan tanpa bisa saya kontrol,akibatnya mood saya sering berubah 180 derajat(seketika), saya cenderung jadi pesimis walaupun saya sudah berusaha untuk positif thinking dan optimis. hingga saya merasakan sakit dikepala bagian belakang selalu muncul tiba-tiba.

      pertanyaan saya,,apakah saya ini masuk tingkat depresi yang parah/bahkan gejala sakit jiwa(parahnya)?apa yang harus saya lakukan?apakah karna kepribadian saya ini mempengaruhi saya tidak diterima kerja?
      intinya saya hanya ingin menjadi orang yang lebih baik dan bisa mengangkat derajat keluarga saya..
      mohon untuk advicenya.

      terima kasih
      salam hormat

    36. Saya juga merasakan hal yg sama

    37. saya juga selalu begitu

    38. Asslmkm….please need help!!!
      Sy sdh menjalani hubungan dngn tunangan sy lbh dr 5thn….smua suka dukanya sdh sering qt lewati…dan insyaalloh akhir thn ini qt akan menikah…persiapan sdh skitar 40%. Yg jd mslh adlh sifat dy yg emosional dan egois….jujur saat ini qt sdng bermslh pdhl menurut saya mslh ini sepele…dy mw sy tdk sering kluar2 rmh (pdhl sy jarang bngt kluar rmh klo gk adperlunya,itupun seizinnya..sy sangat syg sm dy…jd sy yg mengalah dan berusaha sekuat mungkin bisa beradaptasi dngn apapun yg bikin dy nyaman…ibarat memegang gelas crystal gk peduli secapek apa sy menggenggamnya…sesakit apa tercabik2 hanya utk melindungi gelas itu supaya tdk pecah…itu msh bisa sy tahan..tp ketika ada permslhan intern antara sy dan dy..dy dngn mudah share smua mslh dimedsos…bahkan sdh brani mengganti foto2 saya diakunnya..dan berinteraksi dngn wanita2 yg terlihat menggoda n menyukai dy…smua itu dy respon….saat ini sy msh diam….dy mw sy tunduk dngn smua keinginan dy..dilain pihak sy sangat syg tp terkadang sy mrasa sdh cukup sy lelah….kpribadian dy hampir mendekati gangguan kepribadian histerik….mohon bantuan y Kak…trima ksh. Wsslmkm

    39. Yth Kepada
      Semua Pembaca

      Perkenalkan Nama Saya Made Astawa, saya biasa dipanggil Made atau Astawa oleh teman2 disekolah. Saya berumur 25 tahun, saya masih aktif kuliah di sebuah Universitas Swaswta di Denpasar, sekarang saya masih semester 8.
      Saya berasal dari keluarga yang sangat sederhana di sebuah Desa Tertinggal di Bali, Indonesia. Dari segi finansial, keluarga saya dipandang berkecukupan, dalam artian cukup untuk memnuhi kebutuhan sandang pangan dan bisa menyekolahkan saya sampai perguruan tinggi, sehingga saya merasa sangat beruntung untuk itu. Jika dibandingkan dengan keluarga2 yg lain yang ada di kampung saya, masih banyak sekali keluarga yg serba kekurangan, bahkan untuk kebutuhan makan sehari-hari saja masih susah atau harus banting tulang untuk bisa mendapatkan penghasilan, sehingga kebanyakan anak2 disini hanya mampu tamat SD, beberapa SMP, dan hanya sedikit yang lanjut ke SMA, meskipun begitu ada juga segelintir orang mampu di kampung saya.
      Saya adalah anak laki2, satu2nya di dalam keluarga, saya mempunyai seorang kakak perempuan, tapi dia sudah menikah sekitar 4 tahun yang lalu, dan sudah dikaruniai seorang anak. Sekarang kami hanya tinggal bertiga di rumah, saya sendiri dan kedua orang tua saya. Semasih kecil saya bebrapa kali meminta Ibu saya, agar saya mempunyai adik, karena saya merasa di dalam keluarga masih terlalu sedikit jumlahnya, oleh karena itu saya sering merasa kurang teman untuk diajak bermain dan terkadang merasa kesepian.
      Semenjak kecil kedua orang tua saya bekerja keras untuk mencari nafkah, karena di kampung saya sangat susah untuk mencari pekerjaan dengan penghasilan tetap seperti contohnya bekerja di instansi pemerintahan atau di perusahaan swasta, sehingga kedua orang tua saya lebih banyak bekerja di kebun mencari rumput untuk pakan sapi, mereka jarang di rumah, hanya malam hari kami bisa berkumpul. Sewaktu kecil orang tua saya terutama Ibu, sering bercerita, dan bercanda dengan saya. Ibu saya sangat suka membawakan cerita rakyat yang lucu, dan sangat menghibur saya.
      Sebagai anak laki2 di dalam keluarga di Bali, maka sesuai tradisi ia adalah penerus dalam keluarga, karena bagi anak perempuan setelah dia menikah, dia akan pergi dan harus tinggal dengan suami dan mertuanya. Disamping itu saya adalah anak laki2 satu2nya dalam keluarga, maka saya diperlakukan spesial oleh orang tua saya, apalagi oleh Ibu saya yg sangat menyayangi saya. Tidak banyak keluarga di kampung saya yang mempunyai satu anak laki2.
      Dibalik rasa sayang itu, membuat orang tua saya sangat khawatir terjadi apa2 terhadap saya, semenjak kecil saya dibatasi dalam pergaulan oleh orang tua, mereka khawatir saya terkena pengaruh negative dalam pergualan dengan anak2 yg tidak baik, disamping itu saya juga diajarkan agar tidak pernah melawan orang lain, menentang kata2 orang lain. Dalam hati saya berpikir, jangan pernah sampai berkelahi dengan anak2 yg lain, jika berkelahi itu adalah kesalahan saya, saya disuruh diam kalau ada orang lain yg berbuat jahat seperti berkata2 yg tidak baik, berprilaku curang dan merugikan saya, dll.
      Orang tua saya sangat takut akan terjadi kekerasan fisik terhadap saya jika saya melawan, pokoknya jika saya berkelahi pasti orang tua saya akan marah besar. Sehingga masa kecil saya tidak pernah sekalipun berkelahi dengan anak2 yg lain. Pada waktu itu saya merasa, itu adalah hal yg baik, menjadi pendiam adalah hal yang sangat mulia.
      Ketika masa-masa SD, ternyata anak laki2 disekolah dengan sendirinya mulai menunjukkan superioritasnya dalam pergaulan, anak-anak laki2 yg merasa dirinya jago dan kuat, tak jarang menindas anak-anak lain yg lemahn dalam bermain. Mereka suka mencaci dgn kata2 kasar, dan juga mengancam. Karena saya dididik oleh orang tua seperti yang saya ceritakan diatas, maka saya adalah termasuk kategori anak yg lemah. Sehingga ada seorang teman saya, yg melakukan bullying terhadap saya dari kelas 1 SD – 4 SD, dari kekerasan fisik dan juga tindakan lain, tapi saya tidak pernah melawan, dan entah mengapa saya juga tak pernah berani cerita dengan orang tua, mungkin itulah trauma pertama yg masih tersimpan dalam memori bawah sadar saya.
      Tetapi meskipun terjadi bullying terhadap saya, saya masih biasa bergaul dengan teman2 yang lain disekolah, bermain2,, karena masa SD, adalah waktunya bermain, saya masih ada banyak waktu yg lain ketika di rumah, dan saya masih merasa bahagia.
      Ketika SMP, baru mulai ada rasa tertarik thd lawan jenis, tapi mulailah petaka yg lebih besar dalam hidup saya, karena waktu Saya SD terbiasa bergaul dgn teman2 baik teman cwo atopun cwe, tapi pd masa itu malah menjadi kaku, pendiam, dan menyendiri karena sangat malu dengan seseorang yg saya kagumi, dan kemanapun Saya pergi Saya merasa was2, apakah dia ada di dekat saya? karena perasaan tersebut terus mengiang2 dan menghantui pikiran saya, Saya malah menjadi tak berani bergaul sama sekali, dgn teman2 lelakipun Saya menghindar. Disamping itu juga karena tak siap mental dengan ala pergaulan anak remaja dikala itu.

      Lama- kelamaan saya terus menghindar dari orang lain akhirnya saya sadar bahwa Saya tak bisa bergaul, Saya tak bisa berbicara dan membuat obrolan yg menarik dengan teman2, dan hal itulah yg memperparah keadaan saya, dgn semakin mengindar lagi dari pergaulan, tidak hanya di sekolah, tapi juga di rumah dan di masyarakat.

      Tamat SMP, dan mau melanjutkan ke SMA, Saya sudah mulai pusing, kemana Saya harus melanjutkan?, Saya ingin sekolah yg lebih sedikit siswanya, sehingga tidak terlalu gugup bertemu dengan banyak orang , tapi orangtua saya memintaku utk bersekolah di sekolah negeri terdekat, yg jumlah siswanya memang selalu lumayan banyak. Tapi pd wkt itu, Saya berkomitmen bhw “Saya harus berubah, Saya harus percaya diri di depan orang dan Saya harus bisa mendapatkan pacar”. Tapi begitu persekolahan mulai, hari2 terus berjalan, Saya tak bisa melakukan seperti apa yg ada di dalam rencana awal saya, malah di SMA Saya jauh lebih menderita lagi, karena Saya sudah tumbuh menjadi anak dewasa, dan tidak lugu seperti wkt SMP lagi, pikiran saya semakin bebas, keinginan dan kebutuhan terus bertambah banyak, dan Saya tak pernah bisa mengikutinya, disamping itu, di SMA sudah jarang saya temui teman2 yg punya sifat pemalu seperti pada masa SMP, sebagian besar sudah PD, dan punya Geng masing2, dan Sayalah sendiri yg tak punya grup tetap. Saya nomaden, pindah2, coba ikut sana-sini, dan semua tak cocok, karena tak ada yg bisa memahami keadaan saya, akhirnya pelajarn sekolah benar2 terbengkalai karena selalu memikirkan masalah hidup.. Berbagai cara, prinsip baru dibuat, dari yg bersifat logika sampai tingkat gaib Saya coba, utk bisa menjadi orang yg percaya diri, tapi masih saja tak pernah membuahkan hasil, karena semua ide, dan prinsip baru cuma dipikiran saja, dan tak berani dilaksanakan.
      Semasa kuliah juga sama, saya semakin parah, dan sangat sering saya ingin mengakhiri hidup. Akhir2 ini saya coba cari2 informasi di website tentang hormon, mungkinkah saya kekurangan suatu hormon, sehingga saya menjadi begitu penakut terhadap orang lain, dan saya mendapatkan jawaban, bahwa kekurangan hormon Serotin, bisa menyebabkan seperti yg saya alami. Disamping itu saya juga ingin melakukan hipnoterapi, untuk sedikit memperbaiki memori baawah sadar saya yg menyimpan trauma di masa lalu, dan yang terkahir saya ingin melupakan masa lalu, dengan menjadi tenaga sukarelawan di negara2 yang sedang terjadi bencana atau perang, Sehingga saya bisa benar2 menghadapi situasi berbeda, dan bisa mengubah perilaku dan pikiran saya.
      Saya sudah benar2 stress dan bosan dengan hidup ini, mohon bantuan dari psikolog dan psikiater dan orang dermawan untuk membantu menyembuhkan saya?
      Terimakasih
      (mohon jangan mempublikasikan identitas dan keadaan saya seutuhnya di website atau media sosial)
      Salam
      Made

    40. Nama ku toko mainan anak online di surabaya

    41. Halo dok, saya gadis berumur 15 tahun, akhir-akhir ini saya merasa ada yang aneh. Saya adalah seorang anak yg broken home walaupun orangtua saya tdk bercerai tapi mereka tidak pernah harmonis karena ibu saya adalah istri ke2 . Saya adalah penggemar kpop, saya merasa setidaknya setelah saya mengenal kpop saya jadi bisa lebih menghibur diri, namun kebiasaan saya yg aneh ini sudah terjadi sejak lama saat saya kelas 1 smp, saya sering membayangkan hal yg menyenangkan seperti saya mempunyai rumah yg besar mobil banyak harta melimpah dll. Saya jadi sering berbicara dalam kesendirian. Disitu ada kepuasan tersendiri. Saya tau itu adalah hal yg tidak wajar tapi saya tidak bisa menghentikan itu. Saya juga adalah seseorang yg tertutup, saya selalu bersikap ceria dihadapan semua orang bahkan ibu saya sendiri padahal hati saya hancur dok, saya ingin curhat tapi saya merasa lebih baik dipendam walaupun saya sudah tidak nyaman dengan keadaan seperti ini. apakah saya mengalami depresi yg berat atau bagaimana dok? Tolong solusinya

    42. Maaf..pak/buk
      Ini website msh bisa konsul online???
      Tq

    43. We need ur e-mail contact. And I need to fullfill my life without any doubts and depression. Please.

    44. Nama saya stevannie ,saya mahasiswa ,saya mempunyai seorang adik berusia 7 tahun disaat yang tidak mnentu adik saya suka bersikap aneh ,seperti banyak melamun ,lalu tidak bisa tidur ,dan saat dia tidak bisa tidur dia selalu menggaruk kepala nya dengan keras ..
      Lalu seharian tidak mau makan ,bahkan saat ditanya kenapa dia akan menangis ..
      Ini terjadi selama 2-3 hari lalu normal lagi seperti anak biasa nya yang ceria ,
      Kejadian ini sudah terulang sekitar 3 kali ..
      Apa dia mengalami gangguan jiwa ?

    45. Nama saya Hendrik, saya berumur 22 tahun..
      saya belum bekerja..
      saya seorang anak yang introvert dan cenderung banyak berpikir.
      sebenarnya saya sangat disayang oleh kedua orang tua saya. Namun, suatu ketika saya merasa diri saya sebagai anak yang kurang beruntung. Karena pola pikir negatif yang berlebihan membuat saya sangat setres dan depresi, ditambah masa lalu saya yang memang banyak sekali hal - hal yang janggal dalam kehidupan ini. Entah itu serang dari iblis/setan yang merasukin tubuh saya. Atau pengaruh dari diri saya sendiri yang kurang terbuka dengan orang lain.
      Saya juga termasuk anak yang sangat menyayangi orang tua saya terutama ibu saya sendiri. Disisi lain saya sangat sayang dengan dia, namun sebenarnya saya juga kesal dengan beliau karena banyak hal yang seharusnya tidak dilakukan beliau dalam memutuskan apapun. Saya merasa sangat aneh dan kurang bersyukur. Banyak hal yang sepertinya sudah diluar kontrol otak saya. Ditambah penyakit insomnia kronis yang sangat mengganggu kualitas kehidupan saya. bahkan jangankan untuk berpikir, untuk memutuskan apapun rasanya menjadi sulit. ada suatu penjara yang membuat saya merasa sangat tidak bahagia. Ditambah selama 22 tahun saya memang tidak pernah berpacaran. Suka dengan lawan jenis sudah beberapa kali namun pada saat terakhir cinta saya ditolak apa mungkin ada hubungannya dengan ini semua? Ditambah saya merasa ada sedikit gangguan jiwa saat saya ingin mencoba menjauhi yang namanya Onani, karena kecanduan itu telah membuat saya sangat menggila dan seperti orang sakao. Tetapi saya terus belajar dan mencoba untuk menahan nafsu saya dengan tidak berpikir kotor dan tidak melakukannya lagi. apakah saya dapat disembuhkan?

      karena pribadi saya adalah seorang anak yang baik, setia, dan suka menolong saya juga anak yang sangat jujur. walaupun terkadang saya merasa diri saya adalah anak yang lebih spesial dibanding yang lain karena sering sekali ada bayangan yang bersifat memprediksi sebelum terjadi sesuatu. Dan apapun yang terprediksi terkadang itu benar. Saya harap ada jawabannya.. Karena saya mulai merasa tidak nyaman dengan kondisi saya seperti ini. Seolah olah pikiran saya mulai kosong dan banyak hal yang tak dapat saya kuasai. Saya jadi kehilangan bakat, kemampuan untuk berpikir logis, dan kemampuan untuk tidur dengan nyaman.

    46. Konsul nta dimn ji y bu.. bisa by email?
      Pgn konsiltasi

    47. Selamat malam bu / pak.

      saya Hesti (24 thn)

      saya orang yang mudah tertekan dan stress khususnya dalam menghadapi orang tua (ibu) yang memiliki watak yg keras. Saya merasa mama saya memiliki sifat yang sangat dominan dan dia selalu mau agar semua yg dia mau harus berjalan sesuai rencana dia. Dia sering mengaggap saya dan yg lainnya salah dan dia yg paling benar.

      saya berencana akan menikah di september 2016 dan komunikasi saya dengan pasangan dalam mempersiapkan pernikahan ini selama ini lancar dan harapan saya melalui pernikahan ini saya bs menyatukan kedua keluarga. Namun masalah mulai muncul ketika mama saya menunjukan sifat dominannya:
      1. Jumlah undangan yg banyak dr pihak rekan mama sendiri dan untuk hal itu menginginkan undangan dr keluarga papa saya serta keluarga pasangan saya dibatasi. FYI total kapasitas orang adalah 800 orang dan 500 org sendiri itu hanya kekuarga dan kenalan mama saya, dan ketika papa saya mau masukin list keluarganya, mulai di coret2 sm mama begitu jg dgn jumlah list undangan yg sebelumnya telah dibicarakan dgn calon besan, list itu mulai dicoret2in.
      2. Ketika menentukan panitia pernikahan pun jg begitu, list panitia keluarga pasangan mulai di coret2 dan menyuruh saya ga usah terlalu mikirin keluarga dia mau gmn rias, baju, transportasinya biarin aja dia urus sendiri. Tp disisi lain mama jg ngedumel minta keluarga pasangan harus ikut membantu kepanitiaan.

      pertanyaan:
      Bagaimana saya harus menyikapi mama saya yg sangat dominan? Karena saya takut sekali hal dominan ini akan membuat keluarga pasangan tersinggung, dan sebenarnya saya selalu kekeuh agar semua adil dibagi 2 dgn tujuan 2 keluarga ini bs saling kenal dan bersatu bukannya urus sendiri2 masing2. saya stress memikirkan ini krn saya sendiri merasa tidak enak harus bagaimana menyampaikan kepada keluarga pasangan ttg keinginan mama saya. Dari cara menjawab “gak / tidak mau” untuk menolak keinginan mama saya dari yg lembut sampe teriak2 sudah saya coba tp itu ga berhasil dan hasilnya selalu ancaman dr mama saya “terserah km yaa, punya otak kok dablek / bego, km urusin aja semua sendiri, mama ga mau urusin nikahan km yaa klo km msh terus2an belain keluarga sana”. Dan setiap mendengar kata2 itu rasa luka batin saya semakin besar dan saya hanya bisa menangis krn ga tau lagi harus bagaimana.

      Mohon bantuannya

      terimakasih

    48. Bu saya ingin konsultasi. Saya sedang merasakan ciri2 depresi tersebut. Apakah ada media lain yg lebih privasi untuk berkonsultasi ? Terima kasih

    49. selamat pagi mbak…
      saya endang… saya ingin curhat dan mungkin bisa diberikan solusi yang mudah dan bisa membangun untuk saya…
      saya merasa jika saya ini banyak sekali kekurangan jadi setiap apapun yang ingin saya lakukan saya merasa takut… apalagi jika harus berbicara di depan banyak orang karena saya merasa minder… dan saya termasuk otaknya agak lemot… saya sampai merasa stres dan depresi sendiri.. saya merasa seperti tidak ada tujuan hidup… dalam artian apa fungsi saya di dunia ini… saya merasa tidak bisa apa-apa karena rasa takut saya ini…
      permasalahannya bagaimana membuat rasa takut semua ini hilang,,, bisakah dengan hipnoterapi membuat sya lebih berani.. apakah mbak bisa menghipnoterapi saya dari jauh agar saya bisa berubah..
      terima kasih…

    50. Admin….saya minta email pribadi sy ingin curhat

    51. saya asti. mb saya mw curhat .usia saya sekarang 23th. saya memiliki seorang pacar yang sepantaran dengan usia saya sekarang. dia anak pertama dengan memiliki 2adik laki laki yang masih kecil. adik pertamanya berusia 12an th .adiknya yang terakhir berusia 5 tahunan.
      kami memiliki niatan untuk serius kejanjang pernikahan .kami udah pacaran 3th. dan sebentar lagi akan menjalani prosesi lamran.
      beberapa hari terakhir memang dia terlihat murung. seperti ada beban yang disimpan dia sendiri. ternyata setelah beberpa hari.dia baru bisa mengungkapkan bahwa saya akan mendapat kan adik ipar baru.
      saya kaget banget. dan sebenarnya saya tidak bisa menerima hal tersebut. saya sampai menangis mb. gimana ia mb… saya jadi berubah pikiran karna dia punya adik baru .saya sampai sempat bilang sama dia kalau gara gara ini saya batalkan.
      apa saya termasuk stress? atau bahankan depresi?

    52. sore… saya mau bertanya secara peribadi. mohon di jawab ya, terimakasih banyak

    53. Saya andri saya pny pacar ya jauh dibwh saya umurnya.awal cerita dulu ce saya kl lg ribut suka nyakitin diri sendiri mukul diri sendiri dan mau bunuh diri.saya mau sadarin bagaimana jg ga bs.akhirnya saya pukul tangannya.seiring wkt dia memang memaafkan,tp ternyata pas hari tersebut dia aneh karena sebelumnya malam nya saya ada ribut ama karena dia aneh tiba2 bilang tidur ngantuk.ga bisanya.besoknya dia janjian ternyata ama co pergi.itu sebenarnya saya ga tau.jam I0 malam dia pergi.plg jam sebelas mlm.dia baru jujur sendiri dan mnt maaf ama saya.kl dia sudah begiti ama co.saling isap dan cium serta bk bj.keluar dimulut dikit.saya shock sedih makan pun ga bisa.saya bingung hrs bagaimana.memaafkan tp otak masi mikirin.tkt diulang lg.dia blg kl sy lebih dr co itu dan sy lebih romantis.jujur sy tkt.dan co itu jg blg syg ama dia krn nafsu.beda dgn saya.sy pernah diculik suruhan mama nya org angkatan diancem hrs pisah dr anaknya.dan dilaporin polisi pas anaknya kabur.saya sedih.tlg ks tau hrs gimana

    54. Malam Dok pengen curhat nih, ada email nggak…

    55. Hallo dok,
      Saya nisa mau konsultasi tentang masalah pribadi saya.Beberapa bulan yg lalu sy berkenalan dgn seorang pria yg jg tmn sekantor adik saya,adik saya yg mengenalkannya lewat sosmed.Beberapa minggu kemudian kami janjian utk bertemu.Sikapnya hangat dan terlihat kalo dia menyukai saya.Tapi,stlh pertemuan pertama itu dia jarang sekali berkomunikasi dgn saya via sosmed,paling saya yg menanyakan kabarnya terlebih dlu.Sifatnya dingin ga spt wkt pertama kali bertemu.Saya tunggu utk pertemuan berikutnya tp dia tak kunjung datang,akhirnya saya marahi saja dia.Dia jg tidak pernah menanyakan kabar saya.Sudah 2 bln nie sy mengharapkan pertemuan berikutnya,saya terus menunggu dan berharap akan ada keajaiban datang.Menurut dokter ada apa ya dgn dia knp sikapnya dingin seolah acuh tak acuh thd saya.Tolong penjelasannya dok dan apa yg hrs saya lakukan,krn sy jg merasa malu kalo hrs sll mengejar dia terus menerus.

    56. Dok, saya seorang IRT 23 th. Semenjak menikah 3 th lalu suami melarang saya untuk bekerja(saya belum pernah kerja). Sekarang saya hanya di rumah mengurus putri kami yg hampir 2 th. Tp dengan di rumah saja membuat saya gampang emosi, dr dulu saya selalu aktif kegiatan waktu sekolah dan kuliah(saya baru selesai kuliah th lalu), tp dengan keadaan sekarang ini membuat saya menjadi gampang marah. Apa yg harus saya lakukan dok? Sebenarnya apa yg terjadi dg saya?
      Mohon tanggapan dr dokter, karena saya merasa bahwa saya menjadi berubah.. terima kasih

    57. Saya wanita berumur 22. Saya merasa depresi setelah kekasih dan teman” kerjanya menghianati saya setahun lalu, padahal kekasih sudah memilih saya dan meninggalkan selingkuhannya tapi saya masih merasa depresi. Saya kira awalnya itu hanya galau biasa tapi semakin lama semakin parah, saya sering mimpi buruk tentang kekasih dan teman” kerjanya, merasa mereka mentertawakan saya, saya sering marah tidak jelas dan mengungkit kejadian kepada kekasih dan kami bertengkar, setelahnya saya minta maaf, tidak hanya pada kekasih kepada keluarga pun saya seperti itu sering marah dan kemudian baik lagi. Saya menjadi tidak fokus pada apa yg saya kerjakan, saya menjadi curiga ,susah tidur dan selalu terbangun karna mimpi buruk,sensitif , saya lebih banyak murung , cepat sakit dan berat badan turun drastis apalagi setelah menganggur semakin menjadi,saya menyilet tangan saya dan berpikir untuk mati. Saya juga marah” dan curiga kepada teman” kekasih saya. Saya terus seperti itu padahal kekasih sekarang setia dan mau menikahi saya. Saya sayang kepada kekasih saya dan tidak bisa melepaskannya tetapi saya juga tidak mau seperti ini. Apa yg harus saya lakukan. Padahal saya shalat dan mengaji tetapi masih seperti itu.?

    58. Assalamualaikum.
      Nama saya awa 19 tahun mahasiswi keperawatan. Waktu kecil saya mempunyai pengalaman menyakitkan. Mulai dari saya yang suka dimarahi ayah, sampe di pukul di tendak, cekik juga pernah. Waktu kecil juga saya bicaranya gagap, sulit untuk bicara saya sering mendapat cemoohan dari teman sd saya. Kemudian ada masalah keluarga dari pihak ibu ayahsaya yang kurang suka dengan kelakuan ibu saya, nenek saya engg berani bilang tentang ibu saya, malah nenek saya yang bilang pada saya sambil mengeluarkan kata kata yang tak enak d dengar untuk ibu saya. Intinya nenek saya bilang supaya kata kata yang ia sampaikan pada saya, saya utarakan kmbali pada ibu saya. Tapi saya sayang ibu saya, dia menyadari bahwa ada yang tak suka padanya. Dan ia suka bertanya” ema bilang apa?” Dan saya hanya bisa bilang ” engga bilang apa apa. Saya juga kalau melakukan kesalahan yang spele ayahsaya suka meresponnya berlebihan. Kami sering tidak saling komunikasi dalam waktu yang sangat lama. Sampai berbulan bulan karena masalahbitu, seperti saya belanja, main telat pulang, jajan sering, tidak cuci piring. Saya sadar saya salah tapi cara ayah saya mengungkapkan marahnya itu yang salah. Tapi dari peristiwa peristiwa itu saya mencoba untuk sabar, saya di smp terutama smk menjadi anak selalu bersemangat, periang, mudah bergaul, sering bertanya, menjawab. Sampe sampe teman teman 1 smk tau saya trus sampe teman temanpun bilang hey kau semangat setiap kali bertemu. Tapi kesedihan saya datang lagi semenjak saya masuk kuliah. Saya dari kampung coba coba kuliah d bandung, saya keterima, tapi mungkin saya yang tak suka dengan kelakuan mereka, tingkah , yang sangat berbeda sekali dengan saya., Saya cenderung menyediri, tidak ada teman curhat, masalah d pemdam sendiri, saya sering nangi karna tidak ada seseorang yang ingin benar benar dekat sama saya
      Saya memilih lebih baik diam daripada sakit hati. Semakin lama itu terjadi saya semakin sedih, tidak ada seseorang yang mengerti saya, saya jadi sering sakit kepala, cape, lemas, tidak semangat, merasa d abaikan, merasa tak punya siapa siapa. Dan parahnya lagi lupa saya semakin parah. Saya sering lupa naro barang, nyimpen barang orang, buku, trus pas praktik d rs, saya lupa ngumpulin tugas, apa yang d katakan perawat lain pada saya padahal belum lama saya lupa, saya sering melamun, apa yng d terangkan dosen saya suka lupa, tidakbfocus, sulit mengeti sering tidak mengerti, seringbtidak paham, parahnya lagibsaya sering ngantuk. Saya bingung saya merasa sangat sedih, saya adalah satu satunya harapan keluarga, harapan mereka sungguh besar pada saya. Saya bercita cita ingin keliling dunia, tapi semenjak saya sering lupa saya sering berfikir apakah saya bisa ke luar negri dalam kondisi saya yang seperti ini.
      Apa yang harus saya lakukan?
      Apakah kondisi ini berbahaya?
      Apakah sifat pelupa saya bisa dihilangkan?
      Bagaimana supaya saya lebih baik?
      Apakah saya mungkin jadi perawat kalo saya pelupa?

    59. Malam mba..
      Saya merasa mau curhat tentang kepribadian saya yang berbeda, apa boleh tidak dipublish?
      Mohon bantuannya dan Terimakasih.

    60. Nama saya Irene saya siswi Sma ,Saya mau tanya pendapatnya. ceritanya begini
      kenapa ya kalau saya ada naksir seseorang karena benar” suka entah karena pandangan pertama atau memang ada sesuatu yg membuat saya sangat suka org itu truss saya cerita sama temen yg saya anggap sahabat, tapi rasanya setiap kali saya ada perasaan saya bilang ke dia semakin saya jadi tidak bisa dekat dengan org itu ,malah makin rasanya canggung malah ngga berani dekat sama dia. Sebaliknya kalo saya tidak bilang siapa pun saya bisa dekat tapi tidak tau cara menjadi lebih dekat dengan org itu.

      yah org yg saya maksud itu sebenarnya guru sekolah saya sendiri yg beda 6 tahun umurnya. saya ingintahu solusinya terimakasih

    61. vitrivitrop iphutha

      Malam mbk,
      Saya merasa delima,apakah didalam pacaran,kalau foto.fulgar diharuskan..!!!
      Saya sngat sedih dia mnta bukti foto bugil,untuk membuktikan seberpa besar cinta yg tlus,sangat2 bingung bgaimana caranya ini,saran,ataukah pendapat….
      Makasihhh

    62. Pagi mba, boleh sy konsulsecara pribadi via e mail??, rasanya sy sangat memerlukan pencerahan, sy gak tau harus bicara sama siapa, thx

    63. tolong aqu setelah saya lulus smk saya bekerja ke luar kota. di sana saya mengenal laki laki yang merusak keperawanan aku. setelah itu aku marah aku sakit hati dia peergi tinggal saya dan hanya manfaat kan saya dan malah mencari laki laki untuk aku tiduri walau pun tidak dengan rasa sayang.
      tapi suatu ketika aqu bertemu laki laki yang serius dengn saya tapi tetap saya selingkuh di blakang dia masih bermain main dengan kebodohan aku.
      dengan dia pun sering kali berjumpa aku berhubungan intim,setelah mau dua tahun aku berpacaran dengan nya sampai akhir nya aku hamil.. dan saat itu aq menyalh kan diri aku dan sampai berulang kali menggurkan kandungan hingga aku bunuh diri tapi tetap selamat saat aq koma aq tidak kuat menahan. saqit nya penyesalan aku sampai aku ceritakan ke orang tua qu bahwa aq hamil
      sampai aku di nikah kan dngn pacar aku.Aqu berangan pernikahan a mewah mengundang semua teman yang aq kenal. tapi tidak semua nya berlalu hanya kenangan ..
      hanya pernikahan akad undangn pun hanya sodara dan tetangga dekat itu pun kakak ku tidak lengkap saqit sebenar nya.. penbrrian suami hanya 5 juta itu pun di kurang biaya ongkos sodaranya 1 juta,di tambah sodara dan sumbangan kaka 5 juta.. sederhana sangat sederhana .
      sampai aku menikah aku pergi bersama suami ke yogyakarta untuj menghindari omongan tetangga karna kehamilan ku sudah 3 bulan lebih awal.aku hidup seada nya d sana dari menumpang sampai pernah d usir oleh ibu angkat nya karna tinggal 8 bulan d sana.suami ku tidak punya keluarga hanya sebatang kara karna dia anak yatim yang diberikan oleh orang tus nya ke panti asuhan. kami makan secukup nya aku bertahan walau pun susah karna aq ingin melahirkan anak.
      sampai aq melahirkan anak itu hati kecil sangat bahagia karena keturunanku.. yah tavi kenapa aq lebih sensitif dan sangat mudah marah.. membentak melawan memarahi tersinggung slalu berpikir negatif tentang orang sirik juga.
      sampai akhir nya Anak ku berumur 2 tahun dan aq pulang ke kampung halaman ku .. aq masih bersikap seperti itu sampai saat ini. dan kenapa aq slalu benci mendengar pernikahan.. senang sebelum nya berkecimpung membantu orang at sdara yang akan menikah ,tapi setelah mengingat kejadian aq menikah dulu aku slalu saqit hati bahkan aq slalu ingin menghindari untk menghadiri nya.aq marah kalo orang lain menceritakan tentang pernikahan orang lain yang mewah meriah . anak aku pun tidak luput dari kemarahan aku,ibu ,bapak semua nya.. padahal marah aq tidak beralasan slulu sensitiv meski masalah sepele.. tuh

      tolong aqu apa yang terjadi dari diri saya ini.
      ??

    64. tolong aqu setelah saya lulus smk saya bekerja ke luar kota. di sana saya mengenal laki laki yang merusak keperawanan aku. setelahitu aku marah aku sakit hati dia peergi tinggal saya dan hanya manfaat kan saya dan malah mencari laki laki untuk aku tiduri walau pun tidak dengan rasa sayang.tapi suatu ketika aqu bertemu laki laki yang serius dengn saya tapi tetap saya selingkuh di blakang dia masih bermain main dengan kebodohan aku.dengan dia pun sering kali berjumpa aku berhubungan intim,setelah mau dua tahun aku berpacaran dengan nya sampai akhir nya aku hamil.. dan saat itu aq menyalh kan diri aku dan sampai berulang kali menggurkan kandungan hingga aku bunuh diri tapi tetap selamat saat aq koma aq tidak kuat menahan. saqit nya penyesalan aku sampai aku ceritakan ke orang tua qu bahwa aq hamilsampai aku di nikah kan dngn pacaraku.Aqu berangan pernikahan a mewah mengundang semua teman yang aq kenal. tapi tidak semua nya berlalu hanya kenangan ..hanya pernikahan akad undangn pun hanya sodara dan tetangga dekat itu pun kakak ku tidak lengkap saqit sebenar nya.. penbrrian suami hanya 5 juta itu pun di kurang biaya ongkos sodaranya 1 juta,di tambah sodara dan sumbangan kaka 5 juta.. sederhana sangat sederhana .sampai aku menikah aku pergi bersama suami ke yogyakarta untuj menghindari omongan tetangga karna kehamilan ku sudah 3 bulan lebih awal.aku hidup seada nya d sana dari menumpang sampai pernah d usir oleh ibu angkat nya karna tinggal 8 bulan dsana.suami ku tidak punya keluarga hanya sebatang kara karna dia anak yatim yang diberikan oleh orang tus nya ke panti asuhan. kami makan secukup nya aku bertahan walau pun susah karna aq ingin melahirkan anak.sampai aq melahirkan anak itu hati kecil sangat bahagia karena keturunanku.. yah tavi kenapa aq lebih sensitif dan sangat mudah marah.. membentak melawan memarahi tersinggung slalu berpikir negatif tentang orang sirik juga.sampai akhir nya Anak ku berumur 2 tahun dan aq pulang ke kampung halaman ku .. aq masih bersikap seperti itu sampai saat ini. dan kenapa aq slalu benci mendengar pernikahan.. senang sebelum nya berkecimpung membantu orang at sdara yang akan menikah ,tapi setelah mengingat kejadian aq menikah dulu aku slalu saqit hati bahkan aq slalu ingin menghindari untk menghadiri nya.aq marah kaloorang lain menceritakan tentang pernikahan orang lain yang mewah meriah . anak aku pun tidak luput dari kemarahan aku,ibu ,bapak semua nya.. padahal marah aq tidak beralasan slulu sensitiv meskimasalah sepele.. tuhtolong aqu apa yang terjadi dari diri saya ini.??

    65. Selamat siang,
      saya ingin bertanya tentang interview untuk mencari kerja. saat interview apa pertanyaan pilih “pengalaman” atau “uang”?
      ada yang berkata perusahaan tidak mau menerima bila pelamar memilih pengalaman. kenapa?
      terimakasih

    66. Slmt pagi, sy ibu rmh tgga usia 31th, anak 1 berumur 6th, sejak kecil sy merasakan ketidaknormalan dlm diri sy sejak sy masih kecil, sy suka berbohong utk hal2 sepele, sy suka mencuri pdhl uang jajan yg diberikan org tua sy sdh cukup,wktu kecil sy mencuri utk hal2 yg tdk penting, dan perilqku negatif tersebut terbawa sampai sy dewasa dan berkeluarga, sy sngt sensitif dan mudah tetsinggung, kasar dan ingin sll tampil, sy jg mudah merasa stress dan depresi,selalu merasa ingin menghindar dari masalah, bahkan ketika dihadapkan pd tekanan yg cukup berat sy selalu merasa ingin menghindarinya dg mengakhiri hidup, merasa mati afalah jln yg terbaik, demikian pd saat ini pun ketika sy sdg mengalami stress dan tekanan hutang, justru suami sy menyatakan ingin berpisah, begitu hebat goncangan yg sy rasakan,ingin skl rasanya mengakhiri hidup, apakah ketidaknormalan yg sy rasakan sejak kecil trsbt mrpkn gejala gangguan jiwa jg, mhn infonya, trmksh

    67. Sdh 2 th saya menikah dan dikaruniai 1 anak perempuan yg cantik tp sdh sebulan ini suamiku sdh gk ada kabar sama sekali,ak tlp gk pernah diangkat di sms jg gk pernah blz sepertix suamiku benci bgt sama ak tp ak slh apa smpi dia tega ninggalin ak dan anakx.ak sdh berusaha ke orang pintar dgn upaya spy suamiku kembali tp hasilx nol dan skrng sy sholat segala doa sdh ak lakukan yg ada di internet dgn dalih suamiku bakalan kembali,tp smpi skrng suamiku blm kembali dok dan setiap hari ak selalu menangis dan menangis krn ak merasa sendirian krn ortuku sdh tiada semua,skrng apa yg hrs sy lakukan dok spy saya gk terlalu stres selalu mengingat suami tp sy yakin suatu sa’at suamiku pasti pulang dok.terima kasih

    68. bagaimana mengatasi rasa tidak senang, tidak mut terus terusan semua perasaan bercampur

    69. sy merasa kesal dengan sikap ibu sy, sy merasa ibu sy sangat egois, rasanya di dada sy ada sesuatu yg mengganjal berat apa yg hrs sy lakukan?

    70. kak, aku amanah aku masih kelas 3 sma, kak aku sedih sekali karna rasanya semua orang membenciku di sekolah, bahkan dikelas semu orang membeda bedakan aku kecuali satu orang saja, dan di organisasiku aku seperti terbuang dan tak dianggap, mereka suka menyindir dan membicarakan ku dibelakang aku sangat tertekan dan depresi, aku harus apa kak? salah satu teman sekelas ku bilang kalp mereka menyindir agar aku berubah tapi perilaku mereka bukan seperti menyindir ku tapi seperti menganggapku sampah, aku merasa sangat sedih dan tertekan aku harus apa kak? banyak juga yang membenci ku karna aku mudah dekat dengan orang lain apa itu salah? lalu dimana kesalahan ku kak?

    71. saya jga pengen konsultasi

    72. Aku seorang wanita mempunyai pacar kami pacaran sudah 5thn dari kelas 1sma sampai kuliah smster5 dan kamipun kuliah di 1universitas yang sama.di hubungan kami ini pacarku sudah merasa jenuh dan dia berniat tidak ingin mengakhiri hubungan sampai kejengjang yang lebih serius (menikah).disisi lain dia takut jika masa mudanya tidak puas dikarenakan dia baru sekali pacaran hanya dengan saya sampai sekarang,karna dia takut jika sudah menikah nanti dengan ketidak puasannya pacaran pernikahannya akan hancur karena perselingkuhan dan sekarang dia memberi solusi bahwa dia ingin berselingkuh dengan sepengetahuan saya tetapi dia tetap berhubungan dengan saya.jujur saya bingung apa yang harus saya lakukan diposisi lain juga saya tidak rela jika disakiti dengan perselingkuhan,tetapi saya juga takut jika dia malah nakal dimasa depan.saya minta solusi dok apa yang harus saya lakukan.apakah saya harus merelakan nya berselingkuh atau dengan cara lain?

    Leave a reply

    Why ask?